Category Archives: Cetusan minda

Kau keliru atau aku buntu?

Oleh:
ABD RAZAK MUTHALIB
www.abdul-razak.com
6 Mac 2015

WAHABI datang lagi! Apa itu Wahabi? Bagaimana rupa bentuknya? Dari mana asalnya? Apa beza Wahabi dengan wasabi? Mungkin persoalan sebegini bermain dalam fikiran masyarakat.

Isu ini kembali menjadi panas. Ia rentetan daripada tersiarnya keputusan  Majlis Fatwa Negeri Sembilan yang melarang fahaman Wahabi di negeri tersebut. Keputusan ini menjadi bualan dan perbahasan bukan sahaja di Negeri Sembilan, bahkan meluas sehingga ke peringkat nasional.

Melalui laporan media, alasan yang diberikan kenapa Wahabi dilarang kerana Malaysia berpegang dengan fahaman Ahli Sunnah wal Jamaah (ASWJ).  Alasan ini menimbulkan persoalan. Adakah fahaman Wahabi terkeluar daripada ajaran ASWJ?

Kemudian, hari berikutnya dinyatakan pula Wahabi tidak salah, cuma ia tidak sesuai diamalkan di Malaysia. Antara alasannya ialah kita berpegang dengan Mazhab Syafii. Jika perbandingan ini diberikan, timbul persoalan. Adakah Wahabi ini salah satu mazhab fikah berbeza dengan Mazhab Syafii?

Continue reading Kau keliru atau aku buntu?

Masa dan penyesalan

USTAZ ABDUL RAZAK MUTHALIB
26 Disember 2014
ukhuwah

2014 hampir mengucapkan selamat tinggal. 2015 sudah mula mengintai. Inilah hakikat masa. Ia akan sentiasa bergerak. Sang suria tidak akan selama-lamanya memancarkan sinar.

Tiba putarannya ia akan terbenam memberi laluan kepada rembulan. Rembulan juga tidak selama-lamanya akan bercahaya. Sang suria dan rembulan saling bersilih ganti bagi melengkapkan pusingan hari.

Begitulah siang akan berganti malam. Hari berganti hari. Minggu berganti minggu. Bulan berganti bulan. Tahun berganti tahun. Inilah yang dinamakan masa. Masa adalah kehidupan. Masa adalah nikmat yang dikurniakan. Continue reading Masa dan penyesalan

Kembali Kepada Asal

Oleh:
Abdul Razak Muthalib

Lembaran sejarah mencatatkan betapa umat Islam ini diuji dengan pelbagai jenis fitnah, krisis dan kekeliruan pemikiran yang dahsyat. Agama Islam yang suci telah dicemari dengan berbagai-bagai unsur kesesatan, khurafat dan bidaah. Kemurnian Al-Quran dinodai dengan penyelewengan dan pengeliruan. Al-Sunnah pula terpaksa berhadapan dengan jenayah pemalsuan dan kejahatan mereka yang mengingkarinya. Ini semua adalah gambaran kepada fitnah yang dahsyat dan bencana yang buruk terhadap agama Islam.

Namun, agama ini tetap dipelihara oleh Allah Azza wa Jalla, kerana itulah janjiNya. Andaikan tidak, maka cukup sekadar satu sahaja fitnah dan bencana yang melanda, ia telah cukup membuatkan Islam ini menjadi porak peranda. Dasar-dasarnya akan dicela, panduan-panduannya akan dinoda, malah mungkin akan sampai tahap dilenyapkan begitu sahaja, tanpa ada bekas tersisa.

Tetapi, syukur pada Yang Berkuasa kerana ini semua tidak menjadi nyata. Agama ini senantiasa terpelihara. Tidak akan ada sedikit ruang pun untuk musuh-musuh agama bermaharajalela dengan menabur fitnah dan kata nista, memutar belit fakta dan angka, menokok tambah sesuatu yang tidak ada; kecuali akan bangkit dan muncul mereka yang berjuang dan membela. Jika tidak, sudah pasti jalan agama yang suci ini akan berlumuran dengan najis kesesatan dan penyelewengan sebagaimana yang telah berlaku kepada agama Yahudi dan Nasrani.

Telah kita maklum, amanah menyebarkan risalah agung ini telah disempurnakan oleh junjungan mulia Rasulullah s.a.w. Selepas kewafatan baginda, amanah itu terus dipikul oleh generasi sahabat yang adil. Mereka menunaikannya dengan penuh amanah. Tidak dikurang atau ditambah, kecuali semuanya bertepatan dengan sunnah. Kemudian, tugas ini terus disambung oleh generasi tabiin dan generasi selepas mereka. Ketika ini, daerah Islam mula bercambah, jumlah muslimin semakin bertambah. Ajaran Islam telah merentasi sempadan bangsa dan negara hatta kepada Rom dan Parsi, dua kuasa besar dunia. Kesannya, Islam telah bercampur baur dengan anasir-anasir luar yang bukan dari ajaran Islam. Perkara ini berlaku sama ada dengan sengaja atau pun kebetulan saja.

Justeru, lantas bangkit para ulamak pejuang agama. Kesucian al-Quran dan al-Sunnah terus dibela dan dipelihara, walaupun kadang-kadang ada sesetengah dikalangan mereka yang terpaksa menghadapi tentangan dan tohmahan musuh durjana dan kezaliman sang penguasa. Namun, berkat juang para ulamak yang ikhlas ini, ajaran Islam tetap kekal suci dan murni. Terus tersebar ke serata pelusuk dunia dan negeri.

Panji-panji perjuangan para ulamak yang ikhlas dahulu terus diwarisi oleh generasi kini. Lihatlah, masih ada segolongan manusia yang dibangkitkan untuk terus menjadi benteng kepada agama yang suci. Inilah janji Ilahi dan sabda nabi. Oleh itu, tidak akan ada ruang walau pun seinci dalam agama ini untuk sebarang bentuk penyelewengan, pengubahan, tokok tambah dan pecah belah. Jika ada, pasti ada juga yang akan bangun menjelaskan kembali ajaran al-Quran dan sunnah yang asli.

Hakikatnya, dalam keadaan dunia semakin berubah zaman bertambah mewah, serangan terhadap Islam juga semakin bertambah. Pelbagai cabaran terpaksa dihadapi bagi memastikan keaslian Islam tetap terjaga rapi. Ada tentangan daripada musuh Islam yang ternyata penuh dengan hasad dengki dan iri hati. Mereka ingin melihat Islam ini terus terkubur sepi. Ada juga kekeliruan dan perpecahan yang berpunca dari orang Islam sendiri. Mereka bercakap tentang Islam dengan nada ingin membela, tetapi sebenarnya merekalah yang menghancurkannya. Mereka berbicara dengan hujah untuk berdakwah, tetapi sebenarnya merekalah yang menyebarkan dakyah. Mereka berdiskusi dengan alasan untuk memartabatkan al-Quran dan sunnah, sebenarnya pemikiran mereka yang telah punah ranah. Satu persatu pakaian asal Islam dikoyak rabak, ingin diganti dengan pemikiran mereka yang rosak.

Untuk menghadapi penyakit fitnah yang semakin bernanah ini, umat Islam mestilah berusaha untuk melahirkan kader-kader pejuang agama seperti generasi agung dahulu; para salaf al-soleh yang disifatkan sebagai generasi al-Quran yang unik. Satu generasi yang berpaksikan kepada manhaj yang menjamin keutuhan, kemengangan dan keunggulan. Benarlah kata Imam Malik: ”Tidak akan baik urusan umat ini, melainkan dengan apa yang telah menjadikan baik generasi pertama daripada umat ini”.

Justeru, tiada cara lain yang lebih meyakinkan bagi memastikan umat ini terus mulia dan agama ini terus terpelihara, melainkan kita perlu kembali kepada asal.

Wahabi: Apa Kata Orang-orang Bijak?

WAHABI: APA KATA ORANG-ORANG BIJAK?

Oleh:

A. Razak Muthalib

(www.abdul-razak.com)

truth-small

Gambar hiasan

Sejak akhir-akhir ini antara istilah popular yang disebut oleh kebanyakkan orang ialah “Wahabi”. Istilah ini biasanya dinisbahkan kepada gerakan dakwah yang dijalankan oleh Syeikh Muhammad bin Abdul Wahab, walaupun pada asalnya gelaran ini diberikan kepada golongan lain. Peliknya, istilah ini tidak pernah pun diisytiharkan oleh tuan empunya badan, tetapi dilontarkan oleh pihak musuh, lalu menimbulkan seribu satu persoalan.

Di Malaysia, ada yang menyebut-menyebut istilah ini dengan tujuan ingin mencari kebenaran. Kurang selesa dengan pelbagai pandangan yang berkeliaran, lantas terus dicari dan dikaji melalui sumber yang dipercayai. Tidak kurang juga mereka yang tiba-tiba sengaja menggembar gemburkan istilah ini, dengan tujuan keburukan. Bukan fakta dan hujah yang diberikan, tetapi kata-kata nista dan fitnah yang dihamburkan. Malah, sampai tahap sanggup menyesatkan dan mengkafirkan. Apakah punca semua ini? Mungkin kejahilan yang telah menipu mereka, atau kedengkian yang menghiasi mereka.

Continue reading Wahabi: Apa Kata Orang-orang Bijak?

Angkara Dusta & Fitnah, Yang Benar Dilihat Salah

Angkara dusta dan fitnah, yang benar dilihat salah

Oleh:

Abd al-Razzaq A. Muthalib

dusta

Gambar hiasan

Fitnah dan dusta merupakan dua elemen yang menjadi racun perosak dalam kehidupan bermasyarakat. Oleh itu, Islam yang senantiasa menyeru ke arah keharmonian dan keamanan, telah menetapkan dua perkara ini sebagai larangan yang tidak boleh dilakukan. Sekiranya dua unsur perosak ini dibiarkan berlegar di dalam masyarakat, apatah lagi jika dijadikan amalan dan suatu kemestian, maka nantikanlah kehancuran dan kepincangan.

Fitnah ialah mengatakan sesuatu atau menyebarkan sesuatu fakta yang tidak benar dan tidak disukai tentang pihak lain. Secara umumnya, fitnah dan berdusta ini, jika dilihat dari satu sudut merupakan dua sifat yang mempunyai persamaan; iaitu menyatakan sesuatu yang tidak benar. Di dalam hadis daripada Abu Hurairah r.a, Rasulullah saw ditanya tentang al-ghibah (mengumpat). Maka Rasulullah saw menjawab: ((Mengumpat itu ialah kamu menyebut tentang saudaramu sesuatu yang tidak disukainya)). Sahabat bertanya: “Bagaimana jika perkara itu adalah sesuatu yang benar tentang saudaraku?”. Rasulullah saw menjawab: ((Jika perkara tersebut (yang tidak disukai) ada pada saudaramu, maka kamu telah mengumpatnya, dan jika perkara tersebut tidak ada pada saudaramu, maka kamu telah memfitnahnya (melakukan dusta ke atasnya)). (Hadis hasan sahih, riwayat al-Tirmizi).

Continue reading Angkara Dusta & Fitnah, Yang Benar Dilihat Salah

Budaya Hedonism: Akibat suka berhibur, maruah terkubur ummah mundur (Bahagian 2)

 

2227235425_e6644d0d88

Gambar hiasan

Fenomena ini dapat dibuktikan melalui pengaruh penampilan fizikal, tutur kata, tindakan dan amalan majoriti para remaja zaman ini. Demi menghasilkan imej dan identiti urban-kontemporari para remaja zaman ini sanggup menggadai jati diri dan sosok peribadi mereka demi kelihatan ’cool’ dan ber’attitude’ (Syuhada, 2009). Tiada lagi jatidiri seorang bangsa Melayu yang sangat terkenal dengan budaya ketimurannya. Malah yang lebih penting, tidak nampak pada peribadi dan tingkah laku mereka watak seorang Muslim sejati, yang telah diutuskan seorang Nabi, sebagai contoh ikutan yang hakiki.

Terlalu banyak contoh pemikiran hedonism ini menular dalam pemikiran masyarakat terutamanya generasi muda. Salah satu buktinya yang ketara ialah keghairahan dan kegilaan generasi muda akhir-akhir ini terhadap bidang nyanyian apabila pemikiran ini meresap dan mengakibatkan generasi muda melihat bidang nyanyian sebagai satu prospek yang menguntungkan. Hal ini terjadi apabila lambakan program realiti televisyen untuk mencari dan mencungkil bakat-bakat penyanyi baru. Program-program realiti ini kebanyakannya dicedok bulat-bulat dari negara Barat tanpa ditimbang yang mana buruk yang mana bermanfaat.

Dalam hal ini, mereka yang waras pasti bersependapat dengan pandangan dan teguran yang diberikan oleh Mohd Ridhuan Tee (2006) berkaitan hal ini. Katanya:

”Lebih malang lagi program-program sebegini mendapat tajaan daripada syarikat-syarikat korporat, termasuk syarikat korporat yang diterajui oleh orang Islam. Rancangan-rancangan yang bersifat ilmiah dan bersandarkan ilmu tidak mendapat sambutan dan penajaan serta di anggap merugikan.

Misalnya, rancangan Malaysian Idol, Akademi Fantasia dan lain-lain diciplak dari barat hampir seratus peratus dan tidak banyak mencerminkan nilai-nilai ketimuran atau budaya hidup Malaysia. Tidak memasukkan nilai-nilai keMalaysiaan atau keIslaman. Ada pengkritik vokal, seni pentas, seni lagu, persembahan dan sebagainya, tetapi tidak ada pengkritik yang memberikan input soal budaya dan adat sopan agama.”

Program realiti hiburan seperti Akademi Fantasia, Mentor, My Starz, Malaysian Idol, One in a Million dan sebagainya ditiru daripada Barat bagi menambah program hiburan di Malaysia, tujuannya adalah untuk melahirkan penyanyi-penyanyi ”pasang siap”. Persoalan timbul apabila produk media keluaran orang Islam di Malaysia yang tidak jauh bezanya dengan produk media acuan Barat yang berteraskan budaya hedonisme. Hal ini adalah akibat pemikiran yang membentuk tanggapan bahawa media hanyalah alat hiburan dan medium menjual produk semata (Syuhada, 2009). Peningkatan jumlah peserta yang menghadiri sesi ujibakat realiti televisyen ini dari tahun ke tahun merupakan kejayaan pola pemikiran hedonisme sehingga mengagungkan populariti dan kemewahan.

Jelas pemikiran hedonisme yang menular ini mampu menyeleweng tujuan hidup seorang muslim sehingga berkiblatkan hiburan dan keseronokan semata. Dukacita apabila generasi muda hari ini lebih mengenali keperibadian artis pujaan mereka daripada keperibadian para nabi. Kehidupan para artis yang mengikut kayu ukur barat dijadikan garis panduan dan ikutan, hatta tingkah laku para artis itu sendiri menentang budaya ketimuran apatah lagi syariat Islam. Semua budaya hedonisme ini dilihat normal atas nama kemodenan dan kecenderungan masa kini. Hiburan yang melampaui batas dan nilai murni ini turut dipromosikan oleh media sehingga menjadi rujukan masyarakat. Masyarakat makan, pakai, dan berkelakuan selari dengan kehendak dan kecenderungan masa kini mengikut maklumat yang disampaikan media. Oleh itu, jika baik maklumat yang tersebar, baiklah kesannya kepada masyarakat, jika buruk pula maklumat yang disampaikan, maka buruk pula kesannya kepada masyarakat.

Shahril Anuar (2006) ketika memberikan kritikan terhadap program-program realiti tv ini menyatakan, kebanyakan program realiti yang ada tidak ambil peduli tentang aspek moral dan budaya masyarakat Malaysia. Tiada satu pun ciri-ciri masyarakat Melayu yang beragama Islam yang ditampilkan dalam program berkenaan sedangkan hampir semua penontonya adalah di kalangan orang Melayu. Pergaulan bebas lelaki dan perempuan, percakapan keterlaluan dan cara penampilan diri yang bertentangan dengan adat dan budaya Malaysia sudah banyak menjadi asam garam program realiti ini.

2228168492_e0694267e5

Suasana di salah satu konsert yang pernah dianjurkan…jangan tersilap..bukan di negara Barat, tetapi di dalam negara Malaysia kita yang tercinta..Adakah generasi begini yang kita mahu lahirkan?

Hiburan menjadi agenda utama media massa apabila kebanyakan promosi yang diberikan media kepada para artis melebihi para ilmuan dan tokoh sarjana. . Tokoh-tokoh akademik, para ulamak, negarawan kurang ditonjolkan pencapaian dan sumbangan yang telah mereka lakukan untuk pembangunan umat, agama, bangsa dan negara. Sebaliknya, artis-artis lebih diberi pelbagai anugerah dan dijulang nama. Pencapaian para artis lebih mendapat liputan pihak media, berbanding kecemerlangan para cerdik pandai negara.

Realiti yang berlaku ini membuktikan betapa budaya hedonisme ini telah meresap masuk dan sedikit demi sedikit menjadi darah daging masyarakat. Penularan budaya dan fahaman ini sebenarnya berkait rapat dengan pihak pengamal media yang memberikan ruang yang sangat banyak kepada program-program dan bahan-bahan berita yang berbentuk hiburan.

Tuhan mana lagi yang lebih pemurah?

water 

Alhamdulillah…setinggi kesyukuran buat sekian kalinya kita panjatkan untuk ILahi diatas pelbagai nikmat yang dikurniakan. Tidak terhitung segala nikmat yang kita perolehi sama ada kita sedar atau pun tidak. Untuk menghitungnya pun kita tidak mampu, apatah lagi untuk membalasnya kembali…

Tapi, Tuhan Yang Maha Kaya, yang telah mengurniakan kita segala macam nikmat itu, tidak minta untuk dibayar atau dibalas kembali. Kalaulah Tuhan “berkira” dan meminta setiap nikmat yang dikurniakan, mestilah dibalas semula; nescaya tidak akan ada hamba yang mampu membalasnya. Alhamdulillah, Tuhan tidak berkira seperti mana ada hambaNya yang berkira-kira dengan Tuhan dalam melakukan ibadah.

Tuhan Yang Maha Pencipta telah menciptakan kita, memberi rezeki, memberi kehidupan dan pelbagai nikmat lagi. Yang diminta hanyalah supaya kita benar-benar menjadi hamba yang bersifat hamba, mengabdikan diri padaNya. Mengabdikan diri, melakukan ibadah ini, faedah dan kebaikannya pula bukan untuk Tuhan, tetapi kembali kepada kita semula. Jika kita melakukan ibadah, ibadah dijanjikan pahala. Pahala bermanfaat untuk membawa kita ke syurga. Bukankah syurga destinasi idaman kita semua?

Sebab itu, mari kita renungi pernyataan Tuhan yang Maha Pencipta ini: “Tidak Aku ciptakan jin dan manusia, kecuali untuk mereka menyembah-Ku. Aku tidak mahukan sedikit pun rezeki dari mereka, dan Aku tidak mengkehendaki supaya mereka memberi makan” (al-Zariyat:56-57)

Nikmat Hari Raya

Di Malaysia, suasana Eidul Fitri masih lagi terasa. Alhamdulillah, syukur kepada Allah yang telah memberi sekali lagi peluang untuk meraikan hari kemenangan dan kembali kepada fitrah ini. Hari raya merupakah salah satu nikmat diantara banyak nikmat yang Allah kurniakan. Ia bukan sekadar perayaan tahunan atau adat semata-mata, tetapi lebih besar ia merupakah satu ibadah, anugerah ILahi yang patut disyukuri. Bersyukurlah di atas peluang ini yang kita pun tidak pasti adakah masih ada lagi peluang untuk kita bertemu Ramadhan dan Syawal tahun hadapan, atau inilah peluang terakhir yang diberikan?

 

Bagi yang telah menyempurnakan puasa Ramadhan, diberikan lagi satu peluang untuk melipat gandakan pahala. Bukan untuk kebaikan Tuhan, tetapi untuk manfaat insan. Rasulullah memberi saranan:

Sesiapa yang telah berpuasa Ramadhan, kemudian diikuti dengan puasa 6 hari di bulan Syawal, maka pahalanya seolah-olah dia berpuasa setahun“.

Masya Allah, dengan ditambah 6 hari sahaja lagi, pahala yang dijanjikan ialah seumpama setahun. Alangkah pemurahnya Tuhan kita. Alangkah tidak berkiranya Tuhan kita.

Bagi yang sudah merebut peluang ini, tahniah dan nantikan khabar gembira di negeri akhirat kelak. Bagi yang belum sempat menunaikannya, hati-hati agar tidak terlepas peluang ini begitu saja. Kepada yang belum pernah berpuasa sunat 6 hari Syawal ini, ayuh…tahun ini kita catatkan rekod gemilang. Usah berlengah lagi..Mari kita mulakannya segera. Jika berjaya, maka ia merupakan suatu kejayaan bagi kita.

Tuhan Yang Maha Pemurah ingin sekali mengurniakan kita pelbagai pahala melalui pelbagai cara. Cuma kita sahaja yang kadang-kadang tidak mahu merebut peluang itu. Atau ada juga yang sampai berkira dengan Tuhan dalam melakukan ibadah, walaupun pahala itu untuk dirinya sendiri.

Mari kita renung kembali segala nikmat yang dikecapi, lantas bertanya pada diri, Tuhan manakah yang lebih pemurah lagi?

Jawapanya sudah pasti, tanpa syak dan ragu lagi, Tuhan itu ialah Allah, tiada yang lain yang layak untuk disembah melainkan Dia…Tuhan Rabbul Izzati.

 

Terkenang Ramadhan di bumi Haramain

Menelusuri hari-hari terakhir Ramadhan tahun ini, sekali lagi saya terkenang kembali detik-detik manis menjalani ibadah Ramadhan semasa belajar di bumi Mekah dulu.

image083

Saya paparkan semula sebahagian catatan ringkas kenangan tersebut. Untuk mengetahui kisahnya yang lebih menggamit jantung hati, anda dijemput untuk melayari entri “Terkenang Ramadhan di Dua Tanah Suci” di bahagian Catatan Kembara. 

11/10/06: Iktikaf 10 terakhir Ramadhan

Hari ini adalah hari ke-19 Ramadhan. Jadi, petang nanti, selepas terbenamnya matahari, akan masuk malam ke-20 Ramadhan. Maka, bermulalah kemuncak pesta ibadah di bulan Ramadhan ini.

Bermula dari selepas Asar lagi, aku lihat ramai umat Islam yang telah mula berpusu-pusu masuk ke masjid al-Haram dengan membawa bekalan masing-masing. Iktikaf 10 terakhir Ramadhan akan bermula. Inilah diantara sunnah Rasulullah saw yang sangat-sangat dituntut. Beriktikaf pada 10 terakhir Ramadhan, dengan harapan semoga dapat dipertemukan dengan Lailatul Qadar. Daripada ‘Aisyah ra berkata: ((Nabi saw selalu beri’tikaf pada sepuluh akhir Ramadhan sehinggalah baginda wafat. Kemudian, isteri-isteri baginda pula beri’tikaf selepas kewafatan baginda)). (Riwayat al-Bukhari & Muslim)

Jadi, sepatutnya untuk seorang mukmin, semakin hendak berakhirnya Ramadhan, semakin ligat menggandakan amal ibadat, mencari pahala dan meraih berkat. Tapi, suasana sebegini tidak berapa dirasai di Malaysia. Minggu-minggu terakhir Ramadhan inilah umat Islam di Malaysia akan sibuk dengan mengemas rumah, membeli baju raya, membuat kuih muih dan bermacam-macam lagi persiapan untuk hari raya. 10 terakhir Ramadhan ini berlalu begitu sahaja.

Namun, mungkin bagi sesiapa yang ingin merasai kelainan suasana10 terakhir Ramadhan di Malaysia, mungkin anda boleh cuba untuk datang beriktikaf dan berqiyamullail di Masjid UIA, Gombak (ini antara tempat yang saya tahu dan alami sendiri. Mungkin ada lagi masjid-masjid lain di Malaysia). Rasailah kelazatan beribadah. Lihatlah suasana umat Islam yang betul-betul tidak mahu melepaskan peluang iktikaf 10 terakhir Ramadhan ini. Kalau anda tidak mampu untuk berada di sini selama 10 hari, sekurang-kurangnya jangan terlepas peluang pada malam ke-27…Mungkin, sekali anda cuba, tahun depan nak datang lagi. Apa pun, suasana “kemeriahan beribadah” pada 10 terakhir Ramadhan di Masjid UIA ini tidaklah sama jika hendak dibandingkan dengan suasana di Masjid al-Haram. Malah, mungkin tidak layak untuk dibuat bandingan. Beribadah di Masjid al-Haram tidak dapat dibandingkan dengan tempat-tempat lain. Sebab itu, bagi mereka yang berkemampuan dan telah merasai kelazatannya, sanggup menghabiskan beribu-beribu ringgit untuk pergi menunaikan umrah dan menjalani ibadah Ramadhan di Mekah. Semoga kita juga dapat peluang ini lagi.

Muhasabah Ramadhan (3)

 

Nasib fakir miskin  dan anak yatim

 

miskin1

Bulan Ramadhan adalah bulan rahmat dan bulan melimpah ruahnya rezeki bagi sesetengah golongan seperti anak-anak yatim dan fakir miskin. Alhamdulillah, para korporat, usahawan, syarikat-syarikat, menteri-menteri, wakil rakyat, pengusaha hotel dan restoran masing-masing berebut untuk melakukan kebaikan untuk menjamu orang berbuka puasa. Lalu dijemputlah semua anak-anak yatim yang menghuni asrama anak yatim. Kadang-kadang ada asrama anak yatim yang mendapat dua tiga jemputan pada hari yang sama. Begitu juga dengan nasib golongan fakir miskin. Ramai yang menghantar juadah untuk berbuka puasa kepada mereka yang kadang-kadang lebih daripada cukup sehingga berlakunya pembaziran. Betapa gembiranya hati-hati anak-anak yatim dan fakir miskin tatkala tibanya Ramadhan begini. Mereka tidak lagi menangis kesunyian  akibat tiada siapa yang pedulikan mereka sebelum ini. Mereka tidak lagi mengikat perut menahan kelaparan akibat tidak cukupnya makanan sebelum ini. Terpancar sinar keceriaan dan kesyukuran dari wajah-wajah mereka kerana masih ada lagi sekelumit ingatan kepada mereka di dalam hati masyarakat lain yang kaya raya, bersenang-lenang dan bermewah-mewahan.

 

 

Tetapi malang sekali bagi sesetengah mereka. Kegembiraan yang diharapkan berpanjangan ini rupa-rupanya pergi lenyap dengan perginya Ramadhan. Diharapkan panas hingga ke petang, tetapi hujan di tengah hari hingga ke malam. Di susuli pula dengan ribut petir dan angin kencang. Mereka kembali dilupakan dan tidak dipedulikan.

 

 

Jika mereka masih diberi perhatian, kenapa masih ada yang hanya makan nasi sehari sekali, berlaukkan pucuk kayu, berkuahkan air garam. Lebih menyedihkan, pernah disiarkan bahawa ada mereka yang terpaksa menjadikan siput babi sebagai sesuap makanan bagi meneruskan hidup di dalam sebuah negara membangun dan makmur ini.

 

Walau apa pun yang dihadapi, mereka mengerti bahawa hidup ini  tetap perlu diteruskan walau pun masa depan tidak menjanjikan kesenangan dan kebahagiaan. Ada juga yang terpaksa memberhentikan persekolahan anak-anak kerana tidak mampu lagi untuk menanggung kos persekolahan. Lalu umur muda anak-anak yang sepatutnya sibuk dengan tugas menuntut ilmu tergadai begitu sahaja. Mereka pula terpaksa bekerja bagi membantu menambahkan pendapatan keluarga.

 

Ada pula yang menderita menanggung kesakitan akibat tidak mampu untuk menampung kos perubatan yang mahal. Kadang-kadang si suami yang selama ini tempat isteri dan anak-anak bergantung harap, jatuh sakit yang menghalangnya dari terus bekerja mencari rezeki. Si isteri pulalah dengan kudrat yang ada terpaksa menggantikan tugas suami mencari rezeki untuk menyara kehidupan suami dan anak-anak.

 

Ini hanyalah sebahagian daripada warna-warni kehidupan manusia yang penuh dengan duka derita di atas pentas dunia yang penuh dengan sandiwara. Sedar atau pun tidak, semua ini wujud di dalam masyarakat yang ada anggotanya hidup dengan penuh senang lenang dan kaya raya. Hidup seharian hanya difikirkan bagaimana lagi untuk menambahkan harta kekayaan yang sudah sekian banyak. Makannya tidak layak lagi di warung-warung kecil, tetapi di hotel-hotel atau restoran yang mewah. Pakainya tidak layak lagi baju-baju yang dijual di pasar malam, tetapi mesti yang berjenama hebat-hebat dan mahal. Malah ada yang sanggup pergi ke luar negara semata-mata untuk salon rambut dan membeli belah. Kenderaan pula yang mahal-mahal dan tidak cukup sebuah. Malah ada yang memiliki kenderaan berbelas-belas dan berpuluh-puluh buah. Kediamannya pula dipenuhi dengan segala perabot dan perhiasan import dari luar negara. Ini belum dikira lagi yang sanggup menipu, menindas orang lain  dan mengamalkan rasuah demi mengaut kekayaan dunia yang sementara. Kesannya, jadilah yang kaya terus kaya, dan yang miskin terus miskin.

 

Terfikir pula kita ke mana perginya duit zakat? Bukankah berpuluh-puluh juta duit zakat telah dapat dikutip. Bukankah juga fakir miskin merupakan salah satu golongan yang berhak menerima zakat? Kalaulah jumlah pungutan zakat berpuluh-puluh juta seperti yang dilaporkan, apakah ia masih tidak cukup untuk membantu fakir miskin, yang sakit dan para pelajar bagi meringankan beban mereka? Di mana fungsi dan peranan pusat pungutan zakat? Walaupun namanya “pusat pungutan zakat”, ia bukan sekadar tahu untuk “pungut” sahaja, tetapi mesti tahu juga untuk diagihkan. Apalah yang hendak dibanggakan sangat dengan pencapaian berjaya meningkatkan hasil kutipan zakat dari tahun ke tahun, tetapi ia tidak diuruskan sebaik mungkin. Oleh itu, inilah peringatan untuk semua pihak yang terlibat dalam menguruskan harta zakat ini: Takutlah kamu kepada Allah dalam menguruskan harta zakat kerana ia adalah amanah dari umat Islam!

 

Justeru, wahai para usahawan, ahli korporat, jutawawan, wakil rakyat dan mereka yang kaya raya! Marilah kita mengambil ruh Ramadhan yang mengajar kita erti kasih sayang, merasai kesusahan, mengambil peduli sesama insan dan berkongsi kesenangan, untuk kita teruskan semangat ini pada bulan-bulan yang lain juga. Cuba lihat di sekeliling. Tatkala kita bersenang lenang, perut sentiasa kenyang, bergurau senda bersama insan yang disayang masih ada insan-insan yang pipinya senantiasa dibasahi air mata kesedihan dan penderitaan dek kemiskinan dan ujian yang dihadapi mereka. Bukankah mereka juga sebahagian dari kita? Apakah tidak boleh harta kekayaan yang Allah kurniakan, untuk mereka juga turut merasainya. Ke mana segala khazanah kekayaan itu akan membawa kita? Adakah jaminan untuk kita ke syurga? Kepada para hartawan dan jutawan yang telah mendahului orang lain dalam melakukan amal kebajikan ini, kita doakan semoga Allah murahkan lagi rezeki mereka. Kita berdoa dan berharap semoga semakin ramai lagi “Tan Sri Syed Mokhtar al-Bukhari” yang akan muncul nanti. Kewujudan yang dirasai, kekayaan yang boleh dikongsi.

 

Inilah yang dikatakan tarbiyyah Ramadhan. Ia bukan sekadar hanya tidak makan dan tidak minum di siang hari, tetapi lebih daripada itu. Ramadhan hanya datang sekali dalam setahun. Namun biarlah kita jadikan kesan didikan Ramadhan ini berkekalan di sepanjang tahun. Sebagaimana matlamat yang ingin dicapai ialah taqwa, maka mereka yang telah menjalani ibadah puasa ini seharusnya bersifat dengan sifat orang-orang yang bertaqwa. Marilah kita doakan semoga Allah Azza wa Jalla menerima ibadah puasa yang telah kita lakukan dan semoga kita diizinkan lagi untuk bertemu dengan Ramadhan yang akan datang. Amin!

 

 

Muhasabah Ramadhan (1)

paradise-hell-gates Ramadhan menjelma lagi. Bagi insan yang telah mengecapi dan merasai nikmat Ramadhan ini, kedatangannya adalah suatu yang amat dinanti. Ramadhan adalah sebuah madrasah yang memberikan tarbiyah untuk manusia meningkatkan ketaqwaan kepada Allah. Hakikatnya, Ramadhan bukan hanya sekali ini saja, tetapi ianya telah muncul silih berganti saban tahun. Bagaimana peredaran malam dan siang, bulan dan matahari, begitulah silih bergantinya bulan-bulan ini. Apabila Ramadhan datang setiap tahun, maka kita juga akan berpuasa setiap tahun. Berpuasa bukanlah sekadar acara rutin tahunan sepertimana kita menyambut hari kemerdekaan. Tetapi ianya merupakan suatu ibadah yang wajib ditunaikan dengan penuh penghayatan dan sepatutnya menatijahkan suatu kesan yang kekal sepanjang zaman.

 

  Continue reading Muhasabah Ramadhan (1)