Kau keliru atau aku buntu?

Oleh:
ABD RAZAK MUTHALIB
www.abdul-razak.com
6 Mac 2015

WAHABI datang lagi! Apa itu Wahabi? Bagaimana rupa bentuknya? Dari mana asalnya? Apa beza Wahabi dengan wasabi? Mungkin persoalan sebegini bermain dalam fikiran masyarakat.

Isu ini kembali menjadi panas. Ia rentetan daripada tersiarnya keputusan  Majlis Fatwa Negeri Sembilan yang melarang fahaman Wahabi di negeri tersebut. Keputusan ini menjadi bualan dan perbahasan bukan sahaja di Negeri Sembilan, bahkan meluas sehingga ke peringkat nasional.

Melalui laporan media, alasan yang diberikan kenapa Wahabi dilarang kerana Malaysia berpegang dengan fahaman Ahli Sunnah wal Jamaah (ASWJ).  Alasan ini menimbulkan persoalan. Adakah fahaman Wahabi terkeluar daripada ajaran ASWJ?

Kemudian, hari berikutnya dinyatakan pula Wahabi tidak salah, cuma ia tidak sesuai diamalkan di Malaysia. Antara alasannya ialah kita berpegang dengan Mazhab Syafii. Jika perbandingan ini diberikan, timbul persoalan. Adakah Wahabi ini salah satu mazhab fikah berbeza dengan Mazhab Syafii?

Continue reading Kau keliru atau aku buntu?

Musibah… sedih, sabar dan tabah

Oleh:
ABD RAZAK MUTHALIB
2 Januari 2015

musibah

BERAT mata memandang, berat lagi bahu yang memikul”. Benar sekali. Tidak sama orang yang melihat dibandingkan dengan orang yang merasai.

Ketika artikel ini ditulis, penduduk di beberapa kawasan di Kelantan, Terengganu, Pahang, Perak dan Perlis sedang diuji dengan banjir.

Melihat laporan akhbar dan televisyen, perasaan ini bercampur baur. Simpati. Kasihan. Sedih. Sudah pasti perasaan ini jauh berbeza dengan mereka yang sedang mengalaminya.

Continue reading Musibah… sedih, sabar dan tabah

Masa dan penyesalan

USTAZ ABDUL RAZAK MUTHALIB
26 Disember 2014
ukhuwah

2014 hampir mengucapkan selamat tinggal. 2015 sudah mula mengintai. Inilah hakikat masa. Ia akan sentiasa bergerak. Sang suria tidak akan selama-lamanya memancarkan sinar.

Tiba putarannya ia akan terbenam memberi laluan kepada rembulan. Rembulan juga tidak selama-lamanya akan bercahaya. Sang suria dan rembulan saling bersilih ganti bagi melengkapkan pusingan hari.

Begitulah siang akan berganti malam. Hari berganti hari. Minggu berganti minggu. Bulan berganti bulan. Tahun berganti tahun. Inilah yang dinamakan masa. Masa adalah kehidupan. Masa adalah nikmat yang dikurniakan. Continue reading Masa dan penyesalan

Kembali Kepada Asal

Oleh:
Abdul Razak Muthalib

Lembaran sejarah mencatatkan betapa umat Islam ini diuji dengan pelbagai jenis fitnah, krisis dan kekeliruan pemikiran yang dahsyat. Agama Islam yang suci telah dicemari dengan berbagai-bagai unsur kesesatan, khurafat dan bidaah. Kemurnian Al-Quran dinodai dengan penyelewengan dan pengeliruan. Al-Sunnah pula terpaksa berhadapan dengan jenayah pemalsuan dan kejahatan mereka yang mengingkarinya. Ini semua adalah gambaran kepada fitnah yang dahsyat dan bencana yang buruk terhadap agama Islam.

Namun, agama ini tetap dipelihara oleh Allah Azza wa Jalla, kerana itulah janjiNya. Andaikan tidak, maka cukup sekadar satu sahaja fitnah dan bencana yang melanda, ia telah cukup membuatkan Islam ini menjadi porak peranda. Dasar-dasarnya akan dicela, panduan-panduannya akan dinoda, malah mungkin akan sampai tahap dilenyapkan begitu sahaja, tanpa ada bekas tersisa.

Tetapi, syukur pada Yang Berkuasa kerana ini semua tidak menjadi nyata. Agama ini senantiasa terpelihara. Tidak akan ada sedikit ruang pun untuk musuh-musuh agama bermaharajalela dengan menabur fitnah dan kata nista, memutar belit fakta dan angka, menokok tambah sesuatu yang tidak ada; kecuali akan bangkit dan muncul mereka yang berjuang dan membela. Jika tidak, sudah pasti jalan agama yang suci ini akan berlumuran dengan najis kesesatan dan penyelewengan sebagaimana yang telah berlaku kepada agama Yahudi dan Nasrani.

Telah kita maklum, amanah menyebarkan risalah agung ini telah disempurnakan oleh junjungan mulia Rasulullah s.a.w. Selepas kewafatan baginda, amanah itu terus dipikul oleh generasi sahabat yang adil. Mereka menunaikannya dengan penuh amanah. Tidak dikurang atau ditambah, kecuali semuanya bertepatan dengan sunnah. Kemudian, tugas ini terus disambung oleh generasi tabiin dan generasi selepas mereka. Ketika ini, daerah Islam mula bercambah, jumlah muslimin semakin bertambah. Ajaran Islam telah merentasi sempadan bangsa dan negara hatta kepada Rom dan Parsi, dua kuasa besar dunia. Kesannya, Islam telah bercampur baur dengan anasir-anasir luar yang bukan dari ajaran Islam. Perkara ini berlaku sama ada dengan sengaja atau pun kebetulan saja.

Justeru, lantas bangkit para ulamak pejuang agama. Kesucian al-Quran dan al-Sunnah terus dibela dan dipelihara, walaupun kadang-kadang ada sesetengah dikalangan mereka yang terpaksa menghadapi tentangan dan tohmahan musuh durjana dan kezaliman sang penguasa. Namun, berkat juang para ulamak yang ikhlas ini, ajaran Islam tetap kekal suci dan murni. Terus tersebar ke serata pelusuk dunia dan negeri.

Panji-panji perjuangan para ulamak yang ikhlas dahulu terus diwarisi oleh generasi kini. Lihatlah, masih ada segolongan manusia yang dibangkitkan untuk terus menjadi benteng kepada agama yang suci. Inilah janji Ilahi dan sabda nabi. Oleh itu, tidak akan ada ruang walau pun seinci dalam agama ini untuk sebarang bentuk penyelewengan, pengubahan, tokok tambah dan pecah belah. Jika ada, pasti ada juga yang akan bangun menjelaskan kembali ajaran al-Quran dan sunnah yang asli.

Hakikatnya, dalam keadaan dunia semakin berubah zaman bertambah mewah, serangan terhadap Islam juga semakin bertambah. Pelbagai cabaran terpaksa dihadapi bagi memastikan keaslian Islam tetap terjaga rapi. Ada tentangan daripada musuh Islam yang ternyata penuh dengan hasad dengki dan iri hati. Mereka ingin melihat Islam ini terus terkubur sepi. Ada juga kekeliruan dan perpecahan yang berpunca dari orang Islam sendiri. Mereka bercakap tentang Islam dengan nada ingin membela, tetapi sebenarnya merekalah yang menghancurkannya. Mereka berbicara dengan hujah untuk berdakwah, tetapi sebenarnya merekalah yang menyebarkan dakyah. Mereka berdiskusi dengan alasan untuk memartabatkan al-Quran dan sunnah, sebenarnya pemikiran mereka yang telah punah ranah. Satu persatu pakaian asal Islam dikoyak rabak, ingin diganti dengan pemikiran mereka yang rosak.

Untuk menghadapi penyakit fitnah yang semakin bernanah ini, umat Islam mestilah berusaha untuk melahirkan kader-kader pejuang agama seperti generasi agung dahulu; para salaf al-soleh yang disifatkan sebagai generasi al-Quran yang unik. Satu generasi yang berpaksikan kepada manhaj yang menjamin keutuhan, kemengangan dan keunggulan. Benarlah kata Imam Malik: ”Tidak akan baik urusan umat ini, melainkan dengan apa yang telah menjadikan baik generasi pertama daripada umat ini”.

Justeru, tiada cara lain yang lebih meyakinkan bagi memastikan umat ini terus mulia dan agama ini terus terpelihara, melainkan kita perlu kembali kepada asal.

Diari 9906- Episod 14

Telah lama rasanya saya tidak siarkan sambungan kepada catatan Diari 9906. Siri yang terakhir ialah episod yang ke-13. Ramai juga teman-teman yang bertanya bilakah lagi sambungannya? Bersempena dengan musim haji ini, maka saya rasa elok juga untuk disiarkan episod sambungannya. Semoga ada sedikit manfaat untuk mereka yang mahu mengambilnya…

haji naik bas

Gambar hiasan

Episod 14
Menyertai pasukan penyelidik USM melakukan kajian

Kebetulan pada musim haji kali ini (tahun 2006), sepasukan penyelidik yang terdiri daripada pensyarah-pensyarah dan pegawai dari Universiti Sains Malaysia (USM) Pulau Pinang datang untuk membuat kajian. Kajian yang dilakukan ini adalah menyentuh beberapa aspek penting tentang pengurusan pada musim haji. Kajian ini adalah dengan kerjasama Pusat Kajian Haji, Arab Saudi. Aku difahamkan kajian ini telah dijalankan sejak beberapa tahun yang lalu. Tahun ini adalah fasa untuk melakukan kajian di Mekah sendiri secara lebih terperinci dan ianya melibatkan kaji selidik secara langsung dengan para jamaah haji. Diantara aspek kajian yang disentuh ialah tentang sistem pengangkutan pada musim haji, sistem aliran pergerakan jemaah haji, pengurusan di Mina dan Arafah, kebajikan para jemaah haji wanita dan beberapa aspek yang lain.

Continue reading Diari 9906- Episod 14

Wahabi: Apa Kata Orang-orang Bijak?

WAHABI: APA KATA ORANG-ORANG BIJAK?

Oleh:

A. Razak Muthalib

(www.abdul-razak.com)

truth-small

Gambar hiasan

Sejak akhir-akhir ini antara istilah popular yang disebut oleh kebanyakkan orang ialah “Wahabi”. Istilah ini biasanya dinisbahkan kepada gerakan dakwah yang dijalankan oleh Syeikh Muhammad bin Abdul Wahab, walaupun pada asalnya gelaran ini diberikan kepada golongan lain. Peliknya, istilah ini tidak pernah pun diisytiharkan oleh tuan empunya badan, tetapi dilontarkan oleh pihak musuh, lalu menimbulkan seribu satu persoalan.

Di Malaysia, ada yang menyebut-menyebut istilah ini dengan tujuan ingin mencari kebenaran. Kurang selesa dengan pelbagai pandangan yang berkeliaran, lantas terus dicari dan dikaji melalui sumber yang dipercayai. Tidak kurang juga mereka yang tiba-tiba sengaja menggembar gemburkan istilah ini, dengan tujuan keburukan. Bukan fakta dan hujah yang diberikan, tetapi kata-kata nista dan fitnah yang dihamburkan. Malah, sampai tahap sanggup menyesatkan dan mengkafirkan. Apakah punca semua ini? Mungkin kejahilan yang telah menipu mereka, atau kedengkian yang menghiasi mereka.

Continue reading Wahabi: Apa Kata Orang-orang Bijak?

Angkara Dusta & Fitnah, Yang Benar Dilihat Salah

Angkara dusta dan fitnah, yang benar dilihat salah

Oleh:

Abd al-Razzaq A. Muthalib

dusta

Gambar hiasan

Fitnah dan dusta merupakan dua elemen yang menjadi racun perosak dalam kehidupan bermasyarakat. Oleh itu, Islam yang senantiasa menyeru ke arah keharmonian dan keamanan, telah menetapkan dua perkara ini sebagai larangan yang tidak boleh dilakukan. Sekiranya dua unsur perosak ini dibiarkan berlegar di dalam masyarakat, apatah lagi jika dijadikan amalan dan suatu kemestian, maka nantikanlah kehancuran dan kepincangan.

Fitnah ialah mengatakan sesuatu atau menyebarkan sesuatu fakta yang tidak benar dan tidak disukai tentang pihak lain. Secara umumnya, fitnah dan berdusta ini, jika dilihat dari satu sudut merupakan dua sifat yang mempunyai persamaan; iaitu menyatakan sesuatu yang tidak benar. Di dalam hadis daripada Abu Hurairah r.a, Rasulullah saw ditanya tentang al-ghibah (mengumpat). Maka Rasulullah saw menjawab: ((Mengumpat itu ialah kamu menyebut tentang saudaramu sesuatu yang tidak disukainya)). Sahabat bertanya: “Bagaimana jika perkara itu adalah sesuatu yang benar tentang saudaraku?”. Rasulullah saw menjawab: ((Jika perkara tersebut (yang tidak disukai) ada pada saudaramu, maka kamu telah mengumpatnya, dan jika perkara tersebut tidak ada pada saudaramu, maka kamu telah memfitnahnya (melakukan dusta ke atasnya)). (Hadis hasan sahih, riwayat al-Tirmizi).

Continue reading Angkara Dusta & Fitnah, Yang Benar Dilihat Salah